Ada Bug Di Twitter Yang Mencegah Anda Men-tweet Notifikasi Keluhan Pengguna Pada Balitteknologikaret

Banyak pengguna Twitter yang mengeluhkan tweet tidak memuat notifikasi. Padahal, saat saya cek ulang, tweet tersebut justru muncul di timeline-nya.

Pantauan balitteknologikaret.co.id pada Selasa (24/1/2022), isu tersebut terjadi pada akhir Desember 2022. Saat itu, banyak pengguna juga mengeluhkan masalah yang sama.

Saat Anda mengunggah tweet, Twitter malah mengirimkan notifikasi “Tweet tidak terkirim “. Notifikasi berbunyi “Maaf, kami tidak dapat mengirim tweet. Apakah Anda ingin mencoba lagi atau menyimpan tweet ini sebagai draf?”

Pengguna kemudian diberi opsi untuk menyimpan tweet sebagai draf atau mengirim ulang tweet. Menurut penelitian, hanya sebagian kecil pengguna yang mengalami masalah ini, dan tampaknya banyak pengguna yang mengalami masalah ini di platform iOS.

Namun, Twitter belum memberikan informasi apa pun tentang masalah tersebut. Oleh karena itu, penyebab masalah ini belum diketahui.

Namun, karena masalah ini terjadi pada banyak pengguna, kemungkinan masalah ini adalah bug atau masalah teknis pada layanan platform microblogging.

Jadi untuk saat ini, Anda dapat menunggu informasi lebih lanjut tentang masalah ini di Twitter atau melaporkan masalah ini untuk mendapatkan dukungan lebih lanjut dari penyedia platform.

Hanya berdasarkan halaman deskripsi Twitter, jika masalah seperti ini muncul, pengguna dapat memperbaikinya dengan memperbarui aplikasi mereka.

Di sisi lain, ketika pengguna diberi tahu “Ups, saya sudah memberi tahu Anda”, pengguna dapat memuat konten teks yang berbeda dari sebelumnya. Ini karena Twitter membaca bahwa pengguna men-tweet kata-kata yang sama di tweet sebelumnya.

Sementara itu, sejak kepemimpinan Elon Musk, Twitter terus melakukan beberapa reformasi besar, yang paling menonjol adalah adanya fitur berlangganan melalui Twitter Blue.

Beberapa hari yang lalu, Twitter meluncurkan tampilan baru yang memungkinkan pengguna menggesek aplikasi untuk menavigasi garis waktu mereka ke For You, Follows, dan Lists. Twitter juga meluncurkan fitur bookmark.

Baca Juga  Akses WiFi Lambat, Cek Posisi Router Dan Sinyalnya Pakai Aplikasi Ini

Mengenai fitur berbayar, CEO Tesla mengungkapkan dalam tweet baru-baru ini bahwa di masa mendatang Twitter akan meluncurkan paket berlangganan bebas iklan dengan harga lebih tinggi.

Mengutip situsnya pada Minggu (22 Januari 2023), Musk mengatakan di akun Twitter resminya, “Ada iklan yang sangat sering dan sangat besar di Twitter. Ambil tindakan untuk menangani keduanya dalam beberapa minggu mendatang,” kata.

“Juga akan ada langganan yang lebih mahal yang tidak mengizinkan iklan,” tambahnya. Harga untuk layanan Twitter bebas iklan ini belum diumumkan.

Paket bebas iklan diluncurkan oleh Musk dengan harga lebih tinggi di antara beberapa fitur Twitter baru yang akan diluncurkan di platform media sosial.

Dia juga mengatakan bahwa dalam beberapa bulan mendatang, Twitter akan menerjemahkan “tweet keren” dan merekomendasikannya kepada orang-orang dari berbagai negara dan budaya.

Di topik lain, Elon Musk berkata, “Di negara lain (terutama Jepang), ada banyak sekali tweet setiap hari.” “Tweet akan diterjemahkan sebelum di-upvote.”

Sebelumnya, Twitter juga mengumumkan harga baru untuk layanan langganan Twitter Blue. Pengguna dapat memilih langganan Twitter Blue tahunan alih-alih opsi langganan bulanan di aplikasi atau situs web iOS.

Perusahaan membagikan informasi melalui halaman Pusat Bantuannya pada Kamis (19 Januari 2023), dan opsi “Setahunan” atau “Setahunan” tersedia dalam versi web. Tertulis di laman tersebut dan pengguna cukup membayar US$84 atau sekitar Rp 1,2 juta.

Info dan opsi berlangganan bulanan untuk pengguna Android dan iOS berharga $11 USD atau Rs 166.000, sedangkan versi web berharga $8 (Rs 120.000) per bulan.

Melakukan perhitungan, pelanggan Twitter Blue tahunan membayar jauh lebih sedikit untuk layanan ini sebesar $7 (Rs. 105.000) per bulan.

Baca Juga  Mulai Redmi Pad Hingga Redmi Note 12 Pro, Daftar Harga Redmi Terbaru 2022

Saat tulisan ini dibuat, Twitter Blue hanya tersedia di negara-negara tertentu seperti AS, Inggris, Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Jepang.

Kabarnya, perusahaan milik Elon Musk itu akan meluncurkan layanan tersebut dalam beberapa bulan mendatang.

Selain itu, Twitter telah memperbarui peraturan pengembangnya untuk secara resmi melarang aplikasi klien pihak ketiga.

Di bawah aturan baru, Anda tidak dapat “membuat atau berupaya membuat alternatif, layanan, atau produk yang mirip dengan aplikasi Twitter” menggunakan API atau konten Twitter.

Jumat (20 Januari 2023) waktu setempat aturan update Kamis yang dikutip The Verge juga menjelaskan maknanya.

“Aplikasi Twitter” berarti “produk, layanan, aplikasi, situs web, halaman web, platform, dan penawaran lainnya yang ditujukan untuk konsumen, termasuk namun tidak terbatas pada yang tersedia melalui https://twitter.com dan aplikasi seluler Twitter. sarana “. “

Menurut Wayback Machine, pembaruan terkini menambahkan klausul pada aturan yang melarang layanan proxy.

Sebelumnya, beberapa aplikasi pihak ketiga seperti Tweetbot dan Twitterific diblokir oleh platform media sosial Elon Musk selama sekitar satu minggu tanpa penjelasan lebih lanjut.