IBM Mengungkapkan Apa Artinya Menggunakan Kecerdasan Buatan Dalam Industri

admin

Selama satu dekade terakhir, IBM telah melihat adanya pergeseran dalam penggunaan aplikasi yang didukung kecerdasan buatan (AI). Dari akademisi dan laboratorium hingga berbagai industri, ini memengaruhi jutaan nyawa setiap hari.

IBM percaya bahwa masa depan AI bergantung pada pembuatan dan penerapan model AI pembelajaran mendalam yang fleksibel, dapat digunakan kembali, dan berlaku untuk hampir semua domain atau industri, dan telah membangun model AI skala besar untuk membantu memecahkan masalah dunia nyata.

Menurut IBM, setiap aplikasi AI baru akan membutuhkan kumpulan data yang besar dan terpilah dengan baik untuk menangani tugas tertentu. Model AI saat ini berkisar dari pengenalan bahasa hingga pembuatan molekul baru hingga penemuan obat.

Menurut balitekdas.id karena ada begitu banyak contoh bias algoritmik dalam model pembelajaran mesin (ML) yang tersedia saat ini, model AI dan konstruksi sistem harus mendukung keadilan individu dan mengurangi bias.

Menyebarkan model terlatih pada masalah baru untuk mendukung manfaat ini membutuhkan waktu untuk pelatihan dan sejumlah besar data baru.

Jadi IBM membutuhkan AI yang menggabungkan berbagai bentuk pengetahuan, menguraikan hubungan sebab-akibat, dan mempelajari hal-hal baru sendiri.

Penelitian IBM sedang mengembangkan sistem gb whatsapp yang lebih fleksibel dan “mirip manusia” untuk mendukung bisnis dan menghindari faktor eksternal yang tidak terduga. Ini untuk memastikan masa depan yang berkelanjutan bagi umat manusia.

“Untuk membuat MIT-IBM Watson AI Lab, IBM Research menginvestasikan $240 juta pada tahun 2017 sebagai investasi perusahaan dalam 10 tahun pertama. Hingga saat ini, lebih dari 50 proyek sedang berlangsung dan lebih dari 700 makalah telah diterbitkan. Anggota mitra akan akan berinvestasi dalam tur AI ASEANZK pada akhir Januari 2023, di mana David Cox, direktur IBM dari Lab AI MIT-IBM Watson, akan bekerja dengan para peneliti di lab untuk memecahkan masalah tertentu, termasuk Woodside, Samsung, Wells Fargo, dan Boston. dia senang Scientific.Liputan6.com hadir.

Baca Juga  Daftar Aplikasi Seluler Yang Paling Banyak Diunduh Di Asia Tenggara, Oktober 2022

“Proyek AI di MIT-IBM Watson AI Lab adalah AI untuk Pengambilan Keputusan Bisnis, Model Dasar, Kecerdasan Cairan, AI yang Andal, Penemuan Cepat, Desain Generatif, Data Sintetis, AI untuk Pengambilan Keputusan Bisnis, dan AI yang Efisien ” ” Ayah dari David Cox.

Hingga saat ini, sistem AI telah bekerja dalam berbagai cara, memanfaatkan peluang yang tersedia, kata David Cox.

“Ada banyak peluang saat ini. Kami memiliki sistem AI multitugas dan lintas domain yang dapat menerapkan apa yang kami ketahui di satu domain ke domain lain,” kata David Cox. Namun, Anda perlu menjalankannya secara lokal di perangkat seluler Anda sebagai Sehat.

Namun, David Cox melanjutkan dengan mengatakan bahwa kami membutuhkan cara untuk menutup celah dalam penggunaan AI.

“Yang paling penting adalah sistem AI harus dapat dijelaskan. Anda harus dapat memahami mengapa sistem AI memilih untuk percaya pada sistem AI. Karena sistem AI adalah sistem sosial dan teknologi tempat manusia dan mesin bekerja bersama, mereka dapat: Kita harus mampu menjembatani kesenjangan itu.” “.

“Masalahnya adalah: Anda memerlukan sistem AI yang dapat dijelaskan, Anda memerlukan teknologi yang aman, Anda memerlukan sistem yang adil dan etis.”

Menurut David Cox, AI pada dasarnya akan berdampak pada semua industri.

“Saya pikir penggunaan AI secara global sama dengan digitalisasi, yang jelas digunakan di sektor keuangan, manufaktur, dan pemerintahan,” katanya.

David Cox melanjutkan dengan mengatakan bahwa AI adalah teknologi persuasif.

“AI membantu mengelola rantai pasokan, manufaktur, dan telekomunikasi. AI membantu membuat sistem lebih cepat dan lebih tangguh. AI juga membantu membuat keputusan di bidang keuangan, kredit, dan perdagangan.”

“Oleh karena itu, tidak ada area yang tidak dapat terpengaruh dengan mendukung otomatisasi data,” ujar David Cox.

Baca Juga  Twitter Menggunakan Tiga Warna Identifikasi Akun Apa Itu?

Saat ditanya industri apa yang menjadi target IBM, David Cox menjawab, “Tidak ada industri yang tidak terpengaruh oleh AI.”

“Jadi kami melihat banyak industri mendapat manfaat dari AI dengan sangat cepat. Beberapa lebih cepat daripada yang lain, terutama di sektor keuangan.”

Ia mengakhiri wawancara dengan Liputan6.com di MIT-IBM Watson AI Lab selama ASEANZK AI Tour.

Menurut studi bersama oleh SAS dan IDC, adopsi AI di Indonesia adalah yang tertinggi di ASEAN pada tahun 2018, dengan 24,6% organisasi mengintegrasikan teknologi tersebut ke dalam operasi mereka.

AT Kearney dan EDBI menemukan bahwa AI dapat menambahkan $366 miliar ke PDB Indonesia dan hampir $1 triliun ke PDB Asia Tenggara selama dekade berikutnya.

Pada Agustus 2020, Indonesia menerbitkan Strategi AI Nasional 2020-2045 pertamanya, menjadi negara ASEAN kedua setelah Singapura yang mengumumkannya.

Berfokus pada pendidikan, penelitian, layanan kesehatan, ketahanan pangan, mobilitas, dan kota pintar, 186 program strategis berupaya mengubah Indonesia dari negara berbasis sumber daya alam menjadi negara yang digerakkan oleh inovasi.

Strategi Indonesia mengusulkan untuk fokus pada pengembangan kecerdasan buatan, Internet of Things (IoT), robotika canggih, augmented reality dan pencetakan 3D untuk memperkaya proyek negara yang sudah mendapat manfaat dari AI.

Related Post